service dinamo mesin cuci

Cara Mengecek Dinamo Mesin Cuci

Kali ini kita akan membahas Cara mengecek dinamo mesin cuci.  Short pada dinamo paling sering terjadi antara lilitan utama dan starter. Umumnya terjadi pada silang pertemuan/tumpukan kedua lilitan diluar lobang keren. Atau bisa juga terjadi short didalam lobang keren , karena sebagian dinamo tidak diberi sekat penutup antara utama dan starter. Jika hasil pengecekan telah dipastikan bahwa dinamo tersebut short, adapun langkah yg akan kita ambil  adalah :

A).  MENGATASI DINAMO SHORT/KONSLET   
1.  Amati keadaan kawat  dan kertas/plastic mica pada penutup kawat dan sekat antara lilitan utama dan starter. Jika terlihat kawat tampak berubah warna pada satu kutub dibandingkan dengan kutub yang lain atau kertas/plastic mika terlihat gosong/menciut pada satu kutub dikarenakan panas yang berlebihan, dapat kita curigai di bagian kutub tersebutlah yang short. Tapi jika shortnya tidak terlalu parah, biasanya  kawat dan mica tampak mulus. Jadi terserah anda untuk memulai kutub mana yg mau dicek terlebih dahulu.

2. Putuskan tali pengikat pada kutub yang mau di cek secara hati-hati, agar kawat tidak tergores atau ikut terpotong.

3. Lepaskan kopelan kawat yg keluar dari utama dan starter. Jika sudah dilepas, berarti antara starter dan utama tidak ada lagi hubungan. Jika dites dengan tester ternyata masih ada hubungan meski dengan resistansi besar,  berarti dynamo tersebut masih short.

4. Pisahkan atau renggangkan tumpukan kutub starter dan utama dengan menekan kutub starter kebagian dalam dengan menggunakan tangan atau obeng (jika sirlak cukup keras) yg diameternya /permukaan obengnya tidak terlalu besar/tajam dan dapat diselipkan diantara kutub utama dan pertengahan celah pada kutub starter. Lakukan dengan hati-hati agar kawat tidak putus atau terkelupas emailnya.

5. Cek dengan tester pada kedua kawat yang telah dilepas. Jika masih short, lakukan kembali langka selanjutnya pada kutub yang lain sambil dilakukan pengecekan dengan tester. Lakukan sampai bagian yang short ketemu dengan ditandai tidak adanya lagi hubungan antara utama dan starter meski  posisi tester pada skala X10K.

6. Jika bagian yang short telah ditemukan, akan tampak bagian email kawat yang terkelupas. Jika tidak terlalu parah (banyak), cukup sirlak kembali bagian yang terkelupas setelah itu lilitan kembali di rapikan lalu beri  sekat pemisah (mica) pada pertemuan/persilangan semua kutub utama dan starter.

7. Ikat kembali semua lilitan, kembalikan sambungan kawat dan kabel seperti semula dan lakukan kembali pengecekan dengan tester. Setelah diyakini lilitan dinamo tidak lagi short lakukan kembali penyirlakan secara merata.

B).  MENGATASI DINAMO YANG PUTUS
Dinamo dapat dikatakan putus apabila kita lakukan pengecekan dengan tester diantara satu kabel ouput dengan kabel yang lainnya tidak ada hubungan sama sekali. Jika secara visual kawat-kawat lilitan tampak baik adapun langkah pengecekan yang dapat kita ambil adalah sebagai berikut:

1. Lepaskan/putuskan tali pengikat pada bagian kabel terlebih dahulu. Periksa semua sambungan kawat pada kabel dengan melepas selongsong kabel satu persatu (tidak jarang putusnya kawat lilitan dinamo terjadi disini).
2. Untuk melokalisir pengecekan, cek dengan tester bagian starter atau utama yang putus.
3. Jika semua kawat tampak mulus dan tidak kelihatan atau ketemu ada kawat yang putus, terpaksa kita melakukan pengecekan kutub perkutub untuk menemukan bagian yang putus.
4. Mulailah dari kabel yang dari pengecekan awal tidak terhubung dengan yang lain. Untuk contoh kita anggap saja yang putus adalah lilitan utama (A-B).
5. Kupas sedikit email pada kawat yang keluar (ujung) dari kutub ke-2 atau pangkal kawat pada kutub ke-3 (center).
6. Cek hubungan antara center ke titik A atau B. Jika yang putus seandainya antara  center ke B, maka pengecekan dapat dipersempit pada pertengahan 2 kutub diantara titik B dan center.  Dengan begitu dapat dipastikan dikutub mana kawat yang putus.
7. Setelah didapat kutub yang putus barulah kita periksa lagi lebih seksama kalau2 yang putus dibagian luar yang dapat kita sambung. Kalaupun tidak ketemu kita hanya perlu menggulung pada kutub yang putus saja.

 CATATAN :
Jika yang short atau email kawatnya sudah terlalu banyak yg terkelupas ataupun banyak yang putus, sebaiknya dilakukan penggulungan baru pada lilitan kutub yg bermasalah. dengan konsekwensi jika yg bermasalah adalah lilitan bagian luar anda hanya perlu menggulung baru 1 kutub saja, tapi jika bagian dalam anda terpaksa menbongkar/mengamputasi lalu menggulung kembali 3 kutub sekaligus, 2kutub bagian luar dan 1 kutub bagian dalam yang bermasalah. Ukur diameter kawat dan hitung secara akurat jumlah kawat pada kutub yang akan digulung baru

Demikian uraian cara mengecek dinamo mesin cuci semoga bermanfaat untuk anda.

Bila anda membutuhkan jasa perbaikan mesin cuci silahkan hubungi disini

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *